Tryout.id

Hikmah Umur Pendek Umat Nabi Muhammad

18 Des 2021  |  123x | Ditulis oleh : Kak Edi
Hikmah Umur Pendek Umat Nabi Muhammad

Allah Subhanahu wa ta’ala menakdirkan bahwa umur atau usia umat Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wa sallam, tidak sepanjang umur umat terdahulu. Yang demikian mengandung hikmah yang terkadang tidak diketahui oleh hambanya.

Dilansir kalamsindo, dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu, ia berkata, Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

أَعْمَارُ أُمَّتِـي مَا بَيْنَ السِّتِّيْنَ إِلَى السَّبْعِيْنَ وَأَقَلُّهُمْ مَنْ يَجُوزُ ذَلِكَ

“Umur-umur umatku antara 60 hingga 70, dan sedikit dari mereka yang melebihi itu.” (HR At-Tirmidzi)

Maksud dari hadis ini adalah bahwa keumuman ajal umat Rasulullah ini antara umur 60 hingga 70 tahun, dengan bukti keadaan yang bisa disaksikan. Di antara umat ini ada yang (mati) sebelum mencapai umur 60 tahun. Ini termasuk dari rahmat Allah Subhanahu wa ta’ala dan kasih sayang-Nya supaya umat ini tidak terlibat dengan kehidupan dunia kecuali sebentar. Sebab, umur, badan dan rezeki umat-umat terdahulu lebih besar sekian kali lipat dibandingkan umat ini.

Seperti kita ketahui dalam literatur peradaban manusia, umat nabi-nabi terdahulu ada yang diberi umur hingga seribu tahun, panjang tubuhnya mencapai lebih dari 80 hasta atau kurang.

Satu biji gandum besarnya seperti pinggang sapi. Mereka mengambil dari kehidupan dunia sesuai dengan jasad dan umur mereka, sehingga mereka sombong dan berpaling dari Allah Ta’ala.

Manusia pun terus mengalami penurunan bentuk fisik, rezeki, dan ajal. Menukil ucapan Imam ath-Thibi rahimahullah seperti dalam Faidhul Qadir Syarh al-Jami’ ash-Shaghir mengatakan, sebagai umat yang terakhir, yang mengambil rezeki sedikit, dengan badan yang lemah dan pada masa yang pendek, supaya mereka tidak menyombongkan diri. Ini termasuk kasih sayang Allah Ta’ala terhadap mereka.

Jangan Menunda Amal Saleh Waktu adalah sesuatu yang terpenting untuk diperhatikan. Jika ia berlalu tak akan mungkin kembali. Setiap hari dari waktu kita berlalu, berarti ajal semakin dekat. Umur merupakan nikmat yang seseorang akan ditanya tentangnya. Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ تَزُولُ قَدَمُ ابْنِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عِنْدِ رَبِّهِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ خَمْسٍ: عَنْ عُمُرِهِ فِيْمَا أَفْنَاهُ، وَعَنْ شَبَابِهِ فِيْمَا أَبْلَاهُ، وَمَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيْمَا أَنْفَقَهُ، وَمَاذَا عَمِلَ فِيْمَا عَلِمَ

“Tidak akan bergeser kaki manusia di hari kiamat dari sisi Rabbnya sehingga ditanya tentang lima hal: tentang umurnya dalam apa ia gunakan, tentang masa mudanya dalam apa ia habiskan, tentang hartanya darimana ia peroleh dan dalam apa ia belanjakan, dan tentang apa yang ia amalkan dari yang ia ketahui (ilmu).” (HR. At-Tirmidzi)

Begitu singkatnya waktu, maka kita jangan menunda-nunda untuk beramal saleh. Karena kita, tidak akan pernah tahu, apakah berumur panjang atau tidak. Seandainya ditakdirkan panjang umur, apa ada jaminan kita akan sadar? Atau justru akan bertambah kesesatannya di dunia?

Allah Ta’ala berfirman,

اِنَّ اللّٰهَ عِنۡدَهٗ عِلۡمُ السَّاعَةِ‌ ۚ وَيُنَزِّلُ الۡغَيۡثَ‌ ۚ وَيَعۡلَمُ مَا فِى الۡاَرۡحَامِ‌ ؕ وَمَا تَدۡرِىۡ نَفۡسٌ مَّاذَا تَكۡسِبُ غَدًا‌ ؕ وَّمَا تَدۡرِىۡ نَـفۡسٌۢ بِاَىِّ اَرۡضٍ تَمُوۡتُ ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ عَلِيۡمٌ خَبِيۡرٌ
“Dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui (dengan pasti) apa yang akan diusahakannya besok. Dan tiada seorang pun yang dapat mengetahui di bumi mana dia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.” (QS. Luqman: 34)

Ibnul Qayyim rahimahullah berkata, “Sesungguhnya angan-angan adalah modal utama orang-orang yang bangkrut.” (Ma’alim Fi Thariqi Thalabil ‘Ilmi hal. 32)

Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma berkata,

إِذَا أَمْسَيْتَ فَلَا تَنْتَظِرِ الصَّبَاحَ وَإِذَا أَصْبَحْتَ فَلاَ تَنْتَظِرِ الْـمَسَاءَ، وَخُذْ مِنْ صِحَّتِكَ لـِمَرَضِكَ وَمِنْ حَيَاتِكَ لـِمَوْتِكَ

“Apabila engkau berada di waktu sore janganlah menunggu (menunda beramal) di waktu pagi. Dan jika berada di waktu pagi, janganlah menunda (beramal) di waktu sore. Gunakanlah masa sehatmu untuk masa sakitmu dan kesempatan hidupmu untuk saat kematianmu.” (HR. al-Bukhari)

Selagi kesempatan masih diberikan, jangan menunda-nunda lagi. Karena manusia terbaik adalah yang mengisi waktu-waktunya dengan amalan yang mengantarkan kepada kebaikan dunia dan akhiratnya.   (hajinews)

Baca Juga:
Telah Dinaungi Berkah Doa, Inilah 4 Negeri Aman yang Rasulullah Anjurkan Untuk Ditinggali di Akhir Zaman!

Telah Dinaungi Berkah Doa, Inilah 4 Negeri Aman yang Rasulullah Anjurkan Untuk Ditinggali di Akhir Zaman!

Religi      

10 Sep 2021 | 538 Kak Edi


Sampai saat ini tidak diketahui kapan pastinya kiamat bakal mendatangi manusia. Meski sudah banyak tanda-tandanya, namun waktu terjadinya masih menjadi tanda tanya dan rahasia ...

Mau Pensiun dengan Tenang? Ikuti 4 Tips Ini

Mau Pensiun dengan Tenang? Ikuti 4 Tips Ini

Tips      

16 Okt 2020 | 597 Kak Min


Aghil -  Setiap orang pasti menginginkan masa pensiun yang sejahtera. Namun, tentu untuk mewujudkannya tak semudah membalikkan telapak tangan. Ada beberapa aspek yang menentukan masa ...

Apakah Sosial Media Penting Untuk Calon Pemimpin Daerah

Apakah Sosial Media Penting Untuk Calon Pemimpin Daerah

Nasional      

8 Jun 2020 | 691 Kak Edi


Sebagai negara demokrasi, Indonesia selalu melakukan pergantian kepemimpinan setiap 5 tahun sekali. Mulai dari pemilihan presiden, DPR,DPRD, gubernur, bupati hingga kepala desa akan ...

Ditutup, Begini Pemandangan Taman Bunga Terindah di Dunia Sekarang

Ditutup, Begini Pemandangan Taman Bunga Terindah di Dunia Sekarang

Mancanegara      

30 Apr 2020 | 3753 Kak Min


Salah satu taman bunga terindah di dunia, Keukenhof yang ada di Belanda terpaksa ditutup untuk pengunjung. Karena pandemi yang terjadi, mau tak mau taman ini mesti ditutup. Meskipun ...

Nikmat Yang Mana Lagi Yang Tidak Kau Syukuri

Nikmat Yang Mana Lagi Yang Tidak Kau Syukuri

Religi      

9 Jun 2020 | 532 Kak Edi


Kita adalah manusia yang terlahir dari seorang Ibu, semenjak didalam kandungan kemudian terlahir kedunia. Manusia banyak dilimpahi karunia dan banyak nikmat. Nikmat yang Allah berikan ...

Menjaga Mata dengan Makanan yang Sehat

Menjaga Mata dengan Makanan yang Sehat

Tips      

14 Sep 2020 | 461 Kak Edi


Mata adalah bagian terpenting dalam kehidupan manusia, penglihatan yang tidak jelas tentu akan menjadi masalah yang sangat kronis. Kebanyakan orang memakai kacamata ketika mendapatkan ...